Pekalongankota.or.id, BATANG Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Batang, Jawa Tengah mencoret sebanyak 1.697 pemilih pada daftar pemilih tetap hasil perbaikan (DPTHP) tahap dua.

Ketua KPU Batang Nur Tofan mengatakan, pencoretan itu dilakukan karena pemilih masih berdomisili di luar negeri. Sehingga, mereka akan melakukan pencoblosan di negara domisili masing-masing.

“Data tersebut kami peroleh dari data ganda lintas negara KPU RI yang mana DPT Kabupaten Batang juga terdaftar di luar negeri sehingga dicoret,” ujar Nur Tofan, seperti dilansir Antara, Senin (10/12/2018).

Dia mengatakan, pada Rapat Terbuka Rekapitulasi DPTHP tahap dua, berdasarkan data DPTHP, KPU menemukan 2.155 pemilih ganda, di antaranya 1.697 pemilih masih bekerja di luar negeri.

Adapun, kata Nur Tofan, pemilih yang bekerja di luar negeri ini sebagian besar bekerja sebagai tenaga kerja Indonesia (TKI).

“Hampir 95 persen, pemilih di luar negeri adalah TKI yang bekerja di Malaysia, Hongkong, dan Taiwan. Adapun sisanya adalah mereka yang masih bertugas belajar,” ucapnya.

Menurut dia, hasil pemutakhiran data DPTHP tahap dua, KPU menetapkan 606.290 pemilih, terdiri atas 303.453 pemilih laki-laki dan 302.837 perempuan. Sedangkan jumlah tempat pemungutan suara (TPS) sebanyak 2.522.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here